Teknik bermain alat musik tradisional merupakan salah satu cara konkret untuk ikut melestarikan budaya bangsa kita yang amat berharga ini. Mengapa? Karena di setiap daerah di Indonesia terdapat alat musik orchestra khas yang dikenal dengan nama karawitan. Namun demikian, setiap daerah memiliki namanya tersendiri. Di Jawa dan Bali disebut dengan Gamelan, di Sumatra Barat disebut dengan Talempong, di Sumatra Utara disebut dengan Gondang, sementara itu di Sulawesi Utara disebut dengan Kolintang.

Oleh karena itu dengan mempelajari teknik bermain alat musik tradisional sama halnya dengan kita turut melestarikan dan merayakan keberagaman alat musik tradisional yang kita miliki. Selain itu, manfaat baik dari nilai estetis maupun ekonomis dapat pula kita rasakan. Mengapa? Tidak ada alat-alat musik yang sama di dunia, saat kita membawa budaya negeri sendiri maka kita akan menonjol dan lebih mudah untuk menarik perhatian dari masyarakat dunia.

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, alat musik tradisional yang ada di Indonesia ini banyak sekali. Oleh karena itu akan lebih baik jika kita mengenali beberapa jenisnya terlebih dahulu. Berikut akan dipaparkan mengenai gambaran umum berbagai jenis musik tradisi Indonesia.

Jenis Musik Tradisi Indonesia

Musik adalah bahasa universal yang dapat mengekspresikan perasaan. Musik tersusun atas kata, nada, dan melodi yang terangkum menjadi satu. Bahasa musik dapat dipahami lintas budaya, agama, suku ras, dan juga kelas sosial. Nada dan melodi yang indah juga selalu dengan mudah ditangkap dan diapresiasi oleh khalayak. Musik adalah media seni yang kuat, bahkan ada kata mutiara yang mengatakan bahwa musik dapat menyatukan segala jenis perbedaan.

Musik Tradisi Aceh

Berbicara mengenai perbedaan, negara kita juga memiliki banyak perbedaan, namun justru makin bersatu karena keberagaman tersebut. Begitu juga dengan berbagai tradisi musiknya. Sebagai contoh, di daerah Aceh terdapat musik yang disebut dengan Didong. Didong merupakan suatu bentuk kesenian tradisional yang sangat populer di Aceh Tengah.

Kesenian ini dilaksanakan secara vokal oleh sejumlah (30-40) kaum pria dalam posisi duduk bersila dalam suatu lingkaran. Nyanyian Didong diiringi dengan tepuk tangan secara berirama oleh para peserta sendiri. Para pemusik masing-masing memegang sebuah bantal tepok di tangan kiri. Bantal tepok adalah sebuah bantal kecil berisi kapuk dengan ukuran kira-kira 20×40 cm dan setebal 4 cm biasanya dihiasi dengan reramu, semacam rumbai-rumbai berwarna cerah-menyala pada pinggirnya. Properti ini biasanya juga menggunakan benang sulaman khas Aceh.

Dengan mengayunkan bantal di tangan kiri secara serempak ke atas atau ke depan setiap kali menjelang tepuk tangannya, maka terjadilah suatu permainan gerak yang mengasyikkan dan sekaligus juga meramaikan tontonan kesenian Didong ini. Permainan bantal dengan menyanyi jika ditelisik hampir mirip dengan Saman, perbedaannya hanya terletak pada penggunaan properti.

Musik Tradisi Jakarta

Wayang Cokek merupakan salah satu bentuk pertunjukan musik tradisional di daerah Jakarta atau Betawi. Wayang Cokek berupa kesenian nyanyi dan tari dilakukan oleh pemain-pemain wanita. Pada zaman dahulu, yang menari adalah perempuan-perempuan yang menjadi budak belian. Mereka mengepang rambutnya dan mengenakan baju kurung, lazim dikenakan oleh orang-orang dari Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, dan dari daerah lain bagian tanah air.

Orkes yang mengiringi bentuk nyanyian dan tari ini terdiri dari kombinasi sebagai berikut.

  1. Sebuah gambang kayu.
  2. Sebuah rebab.
  3. Sebuah suling.
  4. Sebuah kempul, kadang-kadang ditambah dengan kenong, ketuk, krecek.
  5. Gendang.

Sesuai dengan syair-syair nyanyian pada masa sebelum perang dunia kedua, hingga zaman pendudukan militer Jepang di Indonesia, gaya pengisi sisipan dalam interval-interval frase melodi yang agak panjang, di mana teks atau syair bakunya tidak dapat mengisi secara paralel kekosongan itu, maka sudah biasa penyanyi mengisinya dengan kalimat pendek yang tidak ada sangkut paut langsung dengan tendensi syair, yakni: Si Nona disayang, atau Si Babah disayang. (Sebenarnya kata Babah, adalah kata Arab, yang artinya Juragan, Tuan Majikan; sedangkan hababa berarti biji mataku sayang).

Teknik Memainkan Alat Musik

Instrumen musik tradisional sangat banyak sekali macamnya. Agar lebih mudah untuk menyelidikinya, kita dapat mengategorikannya berdasarkan aspek yang mirip atau sama. Salah satu caranya adalah dengan mengklasifikasikannya berdasarkan suaranya.

Selain dibagi menurut sumber bunyinya, alat musik daerah bisa dipilah-pilah berdasarkan bentuknya. Pengategorian berdasarkan bentuk ini sangat berguna untuk menentukan teknik bermain alat musiknya pula. Menurut Tim Kemdikbud (2017, hlm. 59) Klasifikasi alat musik tradisi berdasarkan bentuknya dilengkapi dengan teknik atau cara memainkannya adalah sebagai berikut.

Alat Musik Tradisi Bentuk Tabung

Bentuk tabung adalah bentuk umum dari alat musik tradisi yang memakai bahan dasar bambu. Dalam perkembangannya bahan bambu tersebut dapat digantikan dengan bahan lain, seperti kayu dan logam. Instrumen yang termasuk dalam bentuk tabung contohnya meliputi:

  1. calung,
  2. angklung,
  3. kentongan/kulkul,
  4. suling/saluang, dan
  5. guntung.

Cara memainkan alat ini ada yang dipukul (kentongan), digoyang (angklung) atau ditiup (suling).

Bentuk Bilah

Berbeda dengan bentuk tabung, bentuk bilah ini tidak memiliki rongga. Kekuatan bunyi yang dihasilkan masih perlu didukung oleh perangkat lain, yaitu berupa wadah gema sebagai ruang resonator. Permukaan bilah dapat berupa bidang rata, dapat pula bidang cembung. Bahkan terkadang berupa irisan dari bentuk tabung. Contoh alat musik berbentuk bilah adalah:

  1. gambang,
  2. kolintang,
  3. saron, dan
  4. gender.

Cara memainkan alat ini umumnya dengan cara dipukul.

Bentuk Pencon

Istilah pencon berasal dari bahasa jawa, yaitu kata pencu yang artinya adlaah bagian yang menonjol dari suatu bidang datar atau yang dianggap datar. Pencu dimaksudkan sebagai tumpuan pukulan. Pencu pada umumnya terbuat dari bahan logam, baik pencu ke atas maupun ke samping.

Di Indonesia kita menemukan banyak alat musik jenis pencon ini. Menariknya, alat sejenis ini ditata dengan sistem nada dan penyusunan yang berbeda-beda pada tiap daerah. Misalnya bonang (Jawa dan Sunda), trompong (Bali), kromong (Betawi), talempong (Minang), totobuang (Ambon), dan kangkanong (Banjar). Cara memainkan alat ini dengan cara dipukul.

Berikut adalah beberapa contoh alat music bentuk pencon dan cara memainkannya.

1. Kentongan (Bentuk Tabung)

Kentongan atau terkadang disebut juga Jidor adalah alat pemukul yang terbuat dari batang bambu atau batang kayu jati yang dipahat. Sebetulnya kegunaan kentongan ini adalah sebagai tanda alarm, sinyal komunikasi jarak jauh, morse, penanda adzan, maupun tanda bahaya. Ukuran kentongan berkisar antara diameter 40cm dan tinggi 1,5 m-2 m. Kentongan sering diidentikkan dengan alat komunikasi zaman dahulu yang sering dimanfaatkan oleh penduduk yang tinggal di daerah pedesaan dan pegunungan.

Kentongan sudah ditemukan sejak awal masehi. Budaya kentongan ini sebetulnya dikenal berasal dari legenda Cheng Ho dari Cina yang mengadakan perjalanan dengan misi keagamaan. Dalam perjalanan tersebut, Cheng Ho menemukan kentongan ini sebagai alat komunikasi ritual keagamaan. Penemuan kentongan tersebut dibawa ke China, Korea, dan Jepang.

Namun, tentunya setiap daerah memiliki sejarah penemuan yang berbeda dengan nilai sejarahnya yang tinggi. Di Nusa Tenggara Barat, kentongan ditemukan ketika Raja Anak Agung Gede Ngurah yang berkuasa sekitar abad XIX menggunakannya untuk mengumpulkan massa. Sementara itu di Yogyakarta ketika masa kerajaan Majapahit, kentongan Kyai Gorobangsa sering digunakan sebagai pengumpul warga. Di Pengasih, kentongan ditemukan sebagai alat untuk menguji kejujuran calon pemimpin daerah.

Pada masa sekarang, penggunaan kentongan lebih bervariatif cara memainkannya. Kentongan berbentuk tabung maupun berbentuk lingkaran dengan sebuah lubang yang sengaja dipahat di tengahnya. Dari lubang, akan keluar bunyi-bunyian apabila dipukul. Kentongan biasa dilengkapi dengan sebuah tongkat pemukul yang sengaja digunakan untuk memukul bagian tengah kentongan untuk menghasilkan satu suara yang khas. Kentongan tersebut dibunyikan dengan irama yang berbeda-beda untuk menunjukkan kegiatan atau peristiwa yang berbeda. Pendengar akan paham dengan sendirinya pesan yang disampaikan oleh kentongan tersebut.

2. Talempong (Bentuk Pencon)

Talempong adalah sebuah alat musik pukul tradisional khas suku Minangkabau. Bentuknya hampir sama dengan instrumen bonang dalam perangkat gamelan. Talempong dapat terbuat dari kuningan, namun ada pula yang terbuat dari kayu dan batu. Saat ini talempong dari jenis kuningan lebih banyak ditemukan dan digunakan.

Talempong berbentuk lingkaran dengan diameter 15 sampai 17,5 cm, pada bagian bawahnya berlubang. Pada bagian atas talempong, terdapat bundaran yang menonjol berdiameter lima sentimeter sebagai tempat untuk dipukul. Talempong memiliki nada yang berbedabeda. Bunyinya dihasilkan dari sepasang kayu yang dipukulkan pada permukaannya.

Talempong biasanya digunakan untuk mengiringi tarian pertunjukan atau penyambutan, seperti Tari Piring yang khas, Tari Pasambahan, dan Tari Galombang. Talempong juga digunakan untuk melantunkan musik menyambut tamu istimewa. Memainkan Talempong butuh kejelian dimulai dengan tangga nada do dan diakhiri dengan si.

Talempong biasanya dibawakan dengan iringan akordeon, yakni instrumen musik sejenis organ yang didorong dan ditarik dengan kedua tangan pemainnya. Selain akordeon, instrumen seperti saluang, gandang, sarunai dan instrumen tradisional Minang lainnya juga umum dimainkan bersama Talempong. Ada juga beberapa jenis alat musik tradisional suku minangkabau seperti pupuik daun padi, pupuik tanduak kabau, bansi, dan rabab pasisia j o pariaman.

Mengenal Musik Angklung

Angklung adalah alat musik asli Indonesia yang terbuat dari bambu dan merupakan warisan budaya Bangsa Indonesia dan telah diakui secara internasional oleh UNESCO. Angklung tumbuh dan berkembang di masyarakat suku Sunda yang biasa digunakan untuk upacara yang berkaitan dengan tanaman padi (kesuburan/agar tidak gagal panen). Sistem nada angklung pada awalnya berlaraskan pelog, selendro, dan madenda. Angklung jenis ini disebut angklung buhun. Kemudian, Pak Daeng Soetigna membuat angklung berlaraskan diatonis.

Nada-nada angklung buhun dideskripsikan menjadi Dogdog lonjor memiliki 3 nada, Badud dan Badeng memiliki 4 nada, dan angklung Buncis memiliki 5 nada. Jenis-jenis angklung tersebut adalah:

  1. Angklung Kanekes,
    Angklung ini sering dikenal sebagai angklung Badui, digunakan untuk upacara menanam padi. Jenis angklung ini bukan hanya sebatas media hiburan tetapi juga memiliki nilai magis tertentu.
  2. Angklung Gubrag,
    Angklung ini berasal dari kampung Cipiding Kecamatan Cigudeg. Juga digunakan untuk menghormati Dewi Padi.
  3. Angklung Dogdog Lonjor,
    Angklung ini berasal dari masyarakat Banten Selatan di daerah Gunung Halimun. Digunakan pada upacara Seren taun menghormati Dewi padi karena panen berlimpah.
  4. Angklung Badeng,
    Angklung badeng berfungsi sebagai hiburan dan media dakwah penyebaran Islam. Meskipun begitu, sebelumnya di Garut tepatnya di Kecamatan Malangbong angklung ini juga dipakai berhubungan dengan ritual yang berkaitan dengan padi.
  5. Angklung Buncis,
    Angklung buncis dipakai sebagai media hiburan namun awalnya juga dipakai pada acara ritual pertanian yang juga berhubungan dengan tanaman padi.

Berlatih Angklung

Salah satu pertunjukan musik angklung yang biasanya dikembangkan disebut dengan angklung Padaeng. Angklung Padaeng terdiri dari dua kelompok besar sebagai berikut.

  1. Angklung melodi,
    yaitu angklung yang dipakai untuk membawakan melodi pokok. Karena diperuntukkan untuk melodi, angklung ini hanya terdiri dari dua tabung bambu.
  2. Angklung pengiring,
    yaitu angklung yang dipakai sebagai akord mengiringi melodi pokok. Biasanya angklung ini terdiri dari tiga atau empat tabung bambu. Angklung yang terdiri dari tiga tabung bambu adalah angklung dalam bentuk trinada misalkan akord mayor dan akord minor, sedangkan yang empat tabung adalah angklung yang merupakan catur nada misalnya untuk dominan septime (G7, C7 dan lain-lain).

Cara Bermain Angklung

Dalam bermain angklung, tangan kiri digunakan sebagai bagian tubuh yang seakan dibuat menjadi gantungan. Sedangkan tangan kanan digunakan untuk menggoyangnya sehingga angklung berbunyi. Oleh karena itu, peganglah angklung dengan tangan kiri. Tangan kanan ditempatkan pada ujung bagian bawah angklung. Bunyikan sesuai panjang pendek nada dan berhenti jika rangkaian angklung yang lain telah berbunyi agar penampilan musik tidak terputus-putus.

Referensi

  1. Tim Kemdikbud. (2017). Seni Budaya VIII. Jakarta: Pusat Kurikulum dan Perbukuan, Balitbang, Kemendikbud.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *