Pengertian Intelegensi

Menurut Panitia Istilah Padagogik (1953 dalam Saleh, 2018, hlm. 85) Intelegensi adalah daya menyesuaikan diri terhadap keadaan baru dengan menggunakan alat-alat berpikir menurut tujuannya. Dengan kata lain, intelegensi merupakan kemampuan seseorang untuk menyesuaikan diri terhadap situasi yang baru atau berbeda-beda menggunakan kemampuan berpikir yang sesuai dengan kebutuhan atau tujuannya.

Arti intelegensi berdasarkan Panitia Intelegensi ini diangkat berdasarkan pada pendapat Stren yang menitikberatkan masalah intelegensi pada soal adjustment atau penyesuaian diri terhadap masalah yang dihadapinya. Artinya intelegensi merupakan kecerdasan seseorang untuk menghadapi suatu persoalan secara efektif dan efisien.

Selanjutnya apa itu Intelegensi menurut Warsah & Daheri (2021, hlm. 93) adalah kesanggupan jiwa untuk menyesuaikan diri pada situasi yang baru dengan cara berpikir menurut tujuannya, karena pendapat Stren mengenai intelegensi merupakan salah satu pengertian yang paling banyak disetujui dan digunakan oleh para ahli dan dapat dikatakan menghasilkan generalisasi kesanggupan untuk menyesuaikan dan kesanggupan untuk berpikir.

Namun demikian, ahli lain yakni Freeman (dalam Saleh, 2018, hlm. 86) menganggap bahwa intelegensi adalah kapasitas kemampuan seseorang yang terdiri atas:

  1. capacity to integrate experience atau kapasitas untuk menyatukan pengalaman;
  2. capacity to learn atau kapasitas untuk belajar;
  3. capacity to perform tasks regarded by psychologist as intellectual atau kapasitas untuk melakukan tugas (menurut psikolog); dan
  4. capacity to carry on abstract thinking atau kapasitas untuk melakukan pemikiran abstrak (teoretis).

Mendefinisikan Intelegensi

Sementara itu, menurut Morgan (1984 dalam Saleh, 2018, hlm. 86) terdapat dua pendekatan pokok untuk mendefinisikan intelegensi, yakni:

  1. Pendekatan yang melihat faktor-faktor yang membentuk intelegensi.
    Misalnya, bagaimana menurut Spearman intelegensi itu mengandung dua macam faktor, yaitu: (a) general ability atau kemampuan umum (Faktor G), dan (2) special ability atau (Faktor S) yang merupakan kemampuan khusus yang tidak dimiliki oleh semua orang.
  2. Pendekatan yang melihat sifat proses intelektual itu sendiri.
    Salah satu definisi yang intelegensi dari pendekatan ini adalah definisi intelegensi yang di angkat dari teori proses informasi yang menyatakan bahwa intelegensi akan di ukur dari fungsi-fungsi seperti proses sensoris, koding, ingatan dan kemampuan mental yang lain termasuk belajar dan menimbulkan kembali (remembering).

Intelegensi menurut Para Ahli

Sebagai referensi tambahan, berikut adalah berbagai pengertian intelegensi lainnya menurut para ahli.

  1. William Stern mengungkapkan bahwa inteligensi adalah kesanggupan jiwa untuk dapat menyesuaikan diri dengan situasi-situasi baru.
  2. Menurut Hees, intelegensi adalah sesederhana adalah sifat kecerdasan jiwa.
  3. Sementara itu, menurut Terman, inteligensi adalah kesanggupan untuk belajar secara abstrak.
  4. Binet mengatakan bahwa inteligensi meliputi pengertian penemuan sesuatu yang baru, ketetapan hati dan pengertian diri sendiri.
  5. Staedworth berpendapat inteligensi terdiri atas tiga aspek, yaitu yaitu pengenalan sesuatu yang penting, penyusunan diri dengan situasi baru dan ingatan.
  6. Menurut David Wechsler, inteligensi adalah kemampuan untuk bertindak secara terarah, berpikir secara rasional, dan menghadapi lingkungannya secara efektif (Warsah & Daheri, 2021, hlm. 93).

Berdasarkan uraian-uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa apa itu intelegensi adalah kapasitas kemampuan individu untuk menyesuaikan diri terhadap persoalan-persoalan yang dihadapinya untuk kemudian diselesaikan oleh alat berpikir dan tindakan secara terarah berdasarkan persoalan yang dihadapi secara efektif dan efisien.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Intelegensi

Menurut Warsah & Daheri (2021, hlm. 97-98) faktor-faktro yang mempengaruhi intelegensi adalah pembawaan, kematangan, pembentukan, minat dan pembawaan khas,  dan kebebasan yang akan dijelaskan sebagai berikut.

Pembawaan

Pembawaan ditentukan oleh sifat-sifat dan ciri-ciri yang dibawa sejak lahir. Batas kesanggupan kita yakni dapat tidaknya memecahkan suatu persoalan. Pertama-tama ditentukan oleh pembawaan kita, orang tua itu ada yang pintar dan ada yang bodoh. Meskipun menerima latihan dan pelajaran yang sama, perbedaan-perbedaan itu masih tetap ada.

Kematangan

Tiap organ dalam tubuh manusia mengalami pertumbuhan dan perkembangan. Tiap organ (fisik atau psikis) dapat dikatakan telah matang, jika ia telah mencapai kesanggupan menjalankan fungsinya masing-masing. Anak-anak tak dapat memecahkan soal-soal tertentu karena soal-soal itu masih terlampau sukar baginya. Organ-organ tubuhnya dan fungsi-fungsi jiwanya masih belum matang untuk melakukan mengenai soal itu. Kematangan hubungan erat dengan umur.

Pembentukan

Pembentukan ialah segala keadaan di luar diri seseorang yang memengaruhi perkembangan intelegensi. Dapat kita bedakan sengaja (seperti yang dilakukan di sekolah-sekolah) dan pembentukan tidak sengaja (pengaruh alam sekitar).

Minat dan Pembawaan Khas

Minat mengarahkan perbuatan pada suatu tujuan dan merupakan dorongan bagi perbuatan itu. Dalam diri manusia terdapat dorongan-dorongan (motif-motif) yang mendorong manusia untuk berinteraksi dengan dunia luar. Motif menggunakan dan menyelidiki dunia luar (manipulate and exploring motives) dari manipulasi dan eksplorasi yang dilakukan terhadap dunia luar itu, lama-kelamaan timbullah minat terhadap sesuatu. Apa yang menarik minat seseorang mendorongnya untuk berbuat lebih giat dan lebih baik.

Kebebasan

Kebebasan berarti bahwa manusia itu dapat memilih metode. Metode yang tertentu dalam memecahkan masalah-masalah. Manusia mempunyai kebebasan-kebebasan memilih metode, juga bebas dalam memilih masalah sesuai dengan kebutuhannya. Dengan adanya kebebasan ini berarti bahwa minat itu tidak selamanya menjadi syarat dalam perbuatan inteligensi. Ada yang berpendapat bahwa gangguan pikiran mewakili ekspresi paling umum dapat menyebabkan tumpang tindih antara gejala/ gangguan internalisasi dan eksternalisasi gangguan pikiran, dan tekanan mental non-spesifik.

Unsur Intelegensi

Hampir semua pakar berpendapat bahwa intelegensi merupakan gabungan dari beberapa sifat kemampuan. Berikut dikemukakan beberapa pendapat ahli mengenai intelegensi dan unsur-unsur atau yang ada di dalamnya yang terkadang disebut sebagai jenis-jenis intelegensi juga.

Two-Factors

Menurut Spearman intelegensi terdiri dari dua kemampuan, yaitu:

  1. kemampuan intelektual umum (U),
    yakni kemampuan mental untuk memecahkan masalah yang umum yang dihadapi dalam kehidupan seperti: mengingat, menganalisa, mengambil kesimpulan, mengidekan, melihat perbedaan dan permasalahan, berfikir kritis, menciptakan hal-hal baru dan sebagainya.; dan
  2. kemampuan intelektual khusus (K),
    merupakan kemampuan untuk menyelesaikan bidang khusus seperti bidang seni, olahraga, bahasa dan sebagainya.

Faktor Primer Intelegensi

Menurut Thurstone (dalam Saleh, 2018, hlm. 88) intelegensi terdiri atas 7 faktor primer yang di antaranya adalah sebagai berikut.

  1. spatial relation (S),
    yaitu kemampuan untuk melihat atau mempersepsi gambar dengan dua atau tiga dimensi, menyangkut jarak (spatial).
  2. perceptual seed (P),
    yaitu kemampuan yang berkaitan dengan kecepatan dan ketepatan dalam memberikan judging mengenai persamaan dan perbedaan atau dalam respons terhadap apa yang dilihatnya secara detail.
  3. verbal comprehension (V),
    yaitu kemampuan yang menyangkut pemahaman kosa kata (vocabulary), analogi secara verbal, dan sejenisnya.
  4. word fluency (W), yaitu kemampuan yang menyangkut dengan kecepatan yang berkaitan dengan kata-kata, dengan anagram, dan sebagainya.
  5. number facility (N),
    yakni kemampuan yang berkaitan dengan kecepatan dan ketepatan dalam berhitung (komputasi).
  6. associative memory (M),
    yaitu kemampuan yang berkaitan dengan ingatan khususnya yang berpasangan.
  7. induction (I),
    yaitu kemampuan yang berkaitan dengan kemampuan untuk memperoleh prinsip atau hukum.

Teori-Teori Intelegensi

Telah diungkapkan sebelumnya bahwa banyak ahli yang mengemukakan pendapatnya mengenai intelegensi ini. Beberapa teori intelegensi dalam buku “Pengantar Psikologi” yang ditulis oleh Warsah & Daheri (2021, hlm. 96-97) adalah sebagai berikut.

Teori Uni-Factors

Pada tahun 1911, Welhelm Stern memperkenalkan suatu teori tentang intelegensi yang disebut “uni-faktor”. Teori ini dikenal pula sebagai teori kapasitas umum. Menurut teori ini intelegensi merupakan kapasitas atau kemampuan umum. Oleh karena itu, cara kerja intelegensi juga bersifat umum. Reaksi atau tindakan seseorang dalam menyesuaikan diri terhadap lingkungan atau memecahkan sesuatu masalah adalah bersifat umum pula. Kapasitas umum itu timbul akibat pertumbuhan psikologis ataupun akibat belajar. Kapsitas umum (General Capacity) yang ditimbulkan itu lazim dikemukakan dengan kode “G”.

Teori Two-Factors

Teori Spearman itu dikenal dengan sebutan “Two kinds of factors theory”. Spearman mengembangkan teori intelegensi berdasarkan suatu faktor mental umum yang diberi kode “G” serta faktor-faktor spesifik yang diberi tanda “S” menentukan tindakan-tindakan mental untuk mengatasi permasalahan.

Teori Multi-Factor

Teori intelegensi multi faktor dikembangkan oleh E.L. Thorndike. Teori ini tidak berhubungan dengan konsep general ability atau faktor “G”. Menurut teori ini, intelegensi terdiri dari bentuk hubungan-hubungan neural khusus inilah yang mengarahkan tingkah laku individu.

Teori Primari-Mental-Ability

Thurstone telah berusaha menjelaskan tentang organisasi intelegensi yang abstrak. Ia dengan menggunakan tes-tes mental serta teknik-teknik statistik khusus membagi intelegensi menjadi beberapa  kemampuan primer, yakni sebagai berikut.

  1. Kemampuan numeral/ matematis
  2. Kemampuan verbal, atau bahasa
  3. Kemampuan abstraksi berupa visualisasi atau berpikir
  4. Kemampuan untuk menghubungkan kata-kata
  5. Kemampuan membuat keputusan, baik induktif maupun deduktif

Teori Sampling

Untuk menyelesaikan tentang inteligensi, Thomson pada tahun 1916 mengajukan sebuah teori yang disebut teori sampling. Teori ini kemudian disempurnakan lagi dari berbagai kemampuan sampel. Dunia berisikan berbagai bidang pengalaman itu terkuasai oleh pikiran manusia tetapi tidak semuanya. Masing-masing bidang hanya dikuasai sebagian-sebagian saja. Ini mencerminkan kemampuan mental manusia. Intelegensi berupa berbagai kemampuan yang over lapping. Intelegensi beroperasi dengan terbatas pada setiap sampel dari berbagai kemampuan atau pengalaman dunia nyata.

Referensi

  1. Saleh, A.A. (2018). Pengantar psikologi. Makassar: Penerbit Aksara Timur.
  2. Warsah, I., Daheri, M. (2021). Psikologi: suatu pengantar. Yogyakarta: Tunas Gemilang Press.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.