Contoh Teks Ulasan dan Strukturnya (Berbagai Topik)

contoh-teks-ulasan-beserta-strukturnya-resensi-buku-novel-film

Contoh teks ulasan / resensi pada artikel ini disusun dengan singkat namun tetap menerapkan berbagai kaidah dan struktur yang sesuai.

Sekilas Pengertian Teks Ulasan

Teks ulasan atau resensi (Inggris: review) merupakan teks yang mengulas isi, kelebihan, dan kekurangan buku, film, atau teks lain yang telah diterbitkan oleh sang pembuat. Strukturnya sendiri terdiri dari: judul, pendahuluan, isi resensi / ulasan, kelebihan, dan kekurangan.

Berikut adalah beberapa contoh teks ulasan atau resensi yang dikemas dengan bahasa singkat yang mudah dipahami dengan tema: novel (Hujan), buku pelajaran, film, drama persahabatan, dsb

Contoh Teks Ulasan Novel Hujan

Judul Resensi / Ulasan

Resensi Novel “Hujan” oleh Tere Liye

Identitas Resensi / Ulasan

Judul:Hujan
Penulis:Tere Liye
Tahun Terbit:Januari 2016
Penerbit:Gramedia Pustaka Utama
Jumlah Halaman:320
Genre/Kategori:Drama

 

Pendahuluan (Orientasi)

Novel merupakan salah satu bentuk sastra yang telah hadir dari masa ke masa dan belum tergantikan oleh media lain yang lebih canggih. Hal ini wajar karena media seperti film akan tetap bergantung pada teks dalam pembuatannya.

Kemudian, teks yang baik masih ditulis dalam wujud prosa seperti novel terlebih dahulu sebelum dijadikan skenario film. Salah satu novel yang berhasil menyentuh hati masyarakat adalah Novel Hujan karya Tere Liye.

Isi Resensi / Ulasan (Tafsiran)

Novel ini menceritakan kisah cinta, persahabatan, sekaligus dilema dalam perpisahan dan perpecahannya pula. Hujan adalah sub-tema yang menyelubungi keseluruhan isi dari novel; ungkapan yang disisipkan melalui majas alegori yang apik.

Pembaca akan merasakan banyak keterkaitan dengan novel ini. Bagaimana masalah terus menerpa dan harus dilalui secara seksama dan bersama-sama. Cinta, marah, suka dan duka terpancar dari kisah keseharian yang terjadi di dalamnya.

Novel ini memiliki jumlah tokoh yang singset namun kuat. Tokoh utamanya merupakan seorang perempuan yang menjadi yatim piatu karena orangtuanya meninggal dalam bencana alam. Bahkan Lail yang merupakan tokoh utama tersebut menyaksikan sendiri bagaimana ibunya tidak selamat dari kejamnya bencana itu.

Dari sinilah cerita ini dimulai. Lail kemudian memiliki motivasi lebih agar bisa membantu menyelamatkan orang lain. Profesi yang dipilihnya adalah menjadi perawat. Seperti novel Tere Liye yang lain novel ini juga penuh kejutan dari pemutarbalikan alur (plot twist) yang khas.

Keunggulan Novel (Evaluasi)

Pemutarbalikan alur khas ala Tere Liye masih menjadi aspek unggulannya dalam nvoel ini. Kebanyakan pembaca tidak akan menduga berbagai plot twist di dalamnya. Ceritanya sangat menarik dan cenderung mudah dipahami oleh pembaca. Bahasa yang digunakan sederhana namun tetap indah.

Kekurangan Novel (Evaluasi)

Beberapa peristiwa terlalu terkesan dipaksakan. Salah satu contohnya adalah ketika terjadi bencana alam yang besar ternyata masih ada bangunan yang tidak rusak dan utuh. Padahal rasanya kejadian itu tidak mungkin terjadi karena skala bencana yang sangat besar tersebut.

Penutup (Rangkuman)

Cerita dalam buku ini sangatlah menarik. Ditambah dengan penokohan yang kuat dan terfokus akan membuat pembacanya semakin terkait dan terhanyut oleh ceritanya. Belum lagi melalui plot-twist khas Tere Liye, pembaca akan dibuat berdebar-debar dan penasaran untuk mengetahui akhir kisahnya.

Contoh Teks Ulasan Buku

Judul Resensi / Ulasan

Ulasan Buku “Membaca Sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa” oleh Henry Guntur Tarigan

Identitas Resensi / Ulasan

Judul:Membaca Sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa
Penulis:Prof. DR. Henry Guntur Tarigan
Tahun Terbit:2015
Penerbit:Angkasa Bandung
Jumlah Halaman:151

 

Pendahuluan (Orientasi)

Membaca adalah salah satu keterampilan berbahasa yang penting dikuasai. Apa lagi di masa revolusi industri 4.0 literasi merupakan salah satu kuncian sukses atau tidaknya seseorang. Membaca adalah alat utama untuk menguasai berbagai literasi yang dibutuhkan dalam menghadapi era distruptif ini.

Buku ini ditulis oleh Prof. DR. Henry Guntur Tarigan yang berasal dari Linggajulu, Kabanjahe, Tanah Karo, Sumatra Utara. Beliau pernah menjadi pengajar tetap pada FPBS-IKIP Bandung dan dosen luar biasa dalam mata kuliah “Kemahiran Berbahasa Indonesia” pada Fakultas Sastra Universitas Leiden, Belanda.

Salah satu karyanya yang hingga kini masih terus digunakan sebagai rujukan dari pembelajaran Bahasa Indonesia adalah “Membaca Sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa” yang akan diulas pada ulasan ini.

Isi Resensi / Ulasan (Tafsiran)

Pada bab pertama buku, dijabarkan mengenai pembelajaran berbahasa yang mencakup: menyimak, membaca, berbicara, dan menulis. Di sini juga dijelaskan mengenai pentingnya dan keterhubungan antara berbagai keterampilan berbahasa tersebut bagi peserta didik atau masyarakat umum.

Bab dua spesifik membahas mengenai membaca nyaring. Membaca nyaring adalah kegiatan untuk menangkap informasi bersamaan dengan orang lain untuk memahami pemikiran yang terdapat di teks bacaan. Hingga bab ini, penjelasan di dalamnya terhitung ditulis dengan singkat dan mudah untuk dipahami.

Kemudian bab tiga berfokus pada membaca dalam hati yang merupakan cara individu untuk benar-benar memahami apa yang disampaikan dalam teks bacaan. Selanjutnya pada bab selanjutnya dilanjutkan oleh telaah isi dan dan diakhiri oleh telaah bahasa dalam membaca.

Pembaca akan dimanjakan oleh bagaimana buku ini mengungkapkan materi keterampilan membaca dengan singkat namun tetap padat dan jelas. Buku membahas secara keseluruhan mengenai keterampilan membaca dengan seksama.

Kelebihan Buku (Evaluasi)

Prof. DR. Henry Guntur Tarigan memiliki ciri khas dengan membuat buku seputar bahasa sesuai dengan bidan ilmu yang dipelajarinya. Buku yang berjudul “Membaca Sebagai suatu keterampilan berbahasa” karangan Prof. DR.Hendry Guntur Tarigan, memiliki bentuk yang simple dan warna cover yang menarik penggunaan.

Prof. Dr. Henry Guntur Tarigan memiliki ciri khas yang membuat buku pembelajaran bahasa sesuai dengan apa yang dibutuhkan dalam mempelajari ilmu ini. Buku ini menggunakan bahasa yang jelas dan tegas dan tidak segan-segan untuk mengulang beberapa penjelasan untuk memastikan pembacanya benar-benar paham.

Kekurangan Buku (Evaluasi)

Sayangnya beberapa pemilihan kata atau diksi terasa masih terlalu berat untuk dipahami. Kita harus sering membuka glosarium untuk memahami suatu istilah kebahasaan yang menggunakan bahasa akademik atau istilah khusus keilmuan.

Padahal jika menggunakan istilah dan kata-kata yang sederhana, semua kalangan dapat memahaminya dengan lebih mudah tanpa melihat glosarium. Namun hal ini bisa jadi kelemahan atau justru kelebihan bagi kalangan tertentu, terutama untuk peserta didik yang sedang menempuh pendidikan tinggi.

Penutup (Rangkuman)

Buku ini membahas keterampilan membaca secara komprehensif dan mendalam. Namun, tetap menggunakan bahasa yang lugas dan sederhana sehingga mudah dipahami oleh pembaca. Meskipun begitu, beberapa pemilihan kata agak sedikit menyulitkan terutama untuk pembaca yang awam dalam ilmu kebahasaan. Namun hal tersebut tidak dapat disebut sebagai suatu kekurangan, karena pada akhirnya buku ini adalah buku keilmuan yang membahas secara rinci ilmu kebahasaan

Contoh Teks Ulasan Film Laskar Pelangi

Berikut ini adalah contoh teks ulasan drama persahabatan “Laskar Pelangi” yang ditulis oleh Andrea Hirata dan disutradarai oleh Riri Riza.

Judul Resensi / Ulasan

Ulasan Film “Laskar Pelangi”

Identitas Resensi / Ulasan

Judul Film:Laskar Pelangi
Penulis:Andrea Hirata
Sutradara:Riri Riza
Produser:Mira Lesmana
Tahun Diputar:2008
Distributor:Miles Production & Mizan Production
Durasi:120 menit

 

Pendahuluan (Orientasi)

Film merupakan salah satu wujud karya seni yang paling digemari oleh masyarakat. Film jika diproduksi dengan tepat dapat memberikan hiburan sekaligus mengedukasi penontonnya dengan berbagai pesan kuat yang disampaikan melalui ceritanya.

Salah satu film dengan ktriteria tersebut adalah Laskar Pelangi yang disutradarai oleh Riri Riza. Sementara itu, ceritanya diangkat dari novel dengan judul yang sama dan ditulis oleh Andrea Hirata.

Isi Ulasan / Resensi

Cerita dimulai saat Ikal kembali ke kampung halamannya yang berada di pulau Belitung. Ia kemudian menceritakan masa kecilnya di sana, saat pertama kali masuk ke sekolah SD Muhammadiyah. Di sana ia bertemu dengan 9 sahabatnya yang kelak disebut sebagai kelompok Laskar Pelangi.

SD Muhammadiyah tempat Laskar Pelangi bersekolah adalah sekolah tertua di daerah Belitung. Sekolah itu sangatlah kecil, bobrok dan tidak layak jika dibandingkan dengan sekolah lain seperti Sekolah PN Timah. Ironi mulai terbentuk saat kemiskinan melanda warga sekitar padahal PN Timah mengeksploitasi kekayaan tanah mereka.

Namun suka dan duka mereka hadapi bersama di sana. Dengan tersendat-sendat sekolah tersebut terus bertahan dengan murid-murid cemerlang mereka yang dijuluki Laskar Pelangi oleh Ibu Hamzah, salah satu guru di sana. Di sinilah alur utama yang menyejukkan hati dimulai. Bagaimana mereka semua terus tegar dan bertahan menghadapi segala keterbatasan yang menyelimuti usaha mereka untuk belajar.

Kelebihan Film (Evaluasi)

Kisah sehari-hari daerah terpencil menjadi kekuatan terbesar dari film ini. Pengemasannya dalam alur cerita yang mengalir sederhana namun mengena juga menjadi salah satu kelebihan yang tak tergantikan. Keindahan pulau Belitung juga menjadi pesona tersendiri dari sisi sinematografi.

Kekurangan Film (Evaluasi)

Terdapat penjelasan yang kurang lengkap mengenai bagaimana Lintang memperoleh ilmu yang luar biasa dalam bahkan hingga mengetahui nama latin dari tumbuhan tertentu. Padahal sekolah mereka adalah sekolah yang terpencil dan sulit untuk mendapatkan buku pengetahuan.

Seandainya terdapat penjelasan bahwa Lintang mendapatkan akses ke buku-buku berkualitas lewat kapal yang bersinggah dan kebetulan membawa muatan buku misalnya maka cerita akan lebih masuk akal. Selain itu secara umum tidak dijelaskan bagaimana Lintang memperoleh ilmunya.

Penutup (Rangkuman)

Melalui kisah persahabatannya yang menghangatkan dan perjuangannya terhadap berbagai kekurangan yang dihadapi film ini menjadi sangat menarik dan bermakna untuk ditonton. Ceritanya dapat menjadi inspirasi dan motivasi tersendiri bagi kita untuk tidak menyia-nyiakan berbagai kelebihan yang telah kita miliki.

Cerita yang apik dari sang penulis, dan sinematografi yang estetis dari sutradaranya membuat film ini menjadi tamasya visual sekaligus psikologis yang dapat mencerahkan hati. Tak berlebihan rasanya untuk menobatkan film “Laskar Pelangi” sebagai salah satu film terbaik Indonesia.

Contoh Teks Ulasan Novel Bumi Manusia

Judul Ulasan / Resensi

Ulasan Novel “Bumi Manusia” oleh Pramoedya Ananta Toer

Identitas Ulasan / Resensi

Judul:Bumi Manusia
Penulis:Pramoedya Ananta Toer
Cetakan:17 Januari 2011
Penerbit:Lentera Dipantara
Jumlah Halaman:535

 

Pendahuluan (Orientasi)

Bumi Manusia merupakan buku pertama dari tetralogi “Buru” yang ditulis oleh salah satu sastrawan terbesar Indonesia, Pramoedya Ananta Toer, ketika mendekam di penjara di pulau Buru pada tahun1975. Buku ini sempat dilarang terbit pada tahun 1981 karena dianggap mengandung ajaran yang kurang baik.

Padahal, nyatanya buku ini justru kaya akan sejarah terutama di masa penjajahan Belanda dan pesan yang terkandung justru membangkitkan rasa nasionalisme. Novel ini dianggap sangat berpengaruh besar dan Pramoedya Ananta Toer hampir mendapatkan diusulkan untuk mendapatkan penghargaan Nobel karenanya. Bagaimana tidak, hingga tahun 2005 saja buku ini telah telah diterbitkan ke 33 bahasa yang berbeda.

Isi Ulasan / Resensi

Novel ini berlatar akhir abad 18, menampilkan suasana dengan sangat apik dan detail. Lokasi yang diceritakan pada buku Bumi Manusia yatiu Wonokromo pada akhir abad 19, yang merupakan kawasan perkebunan tebu, Surabaya, Blora.

Ketika membacanya seolah-olah pembaca berada pada abad masa itu. Pembaca akan dibuat seolah-olah berada pada zaman itu dengan hiruk pikuk suasana kolonial yang menimbulkan romansa tersendiri.

Kisahnya dimulai dengan cerita seorang keturunan pribumi, yakni Minke. Ia sering diolok-olok oleh kaum totok Belanda karena kulitnya yang gelap dan intinya karena ia adalah seorang keturunan pribumi. Namun untuk ukuran pribumi di masa itu, Minke termasuk sosok yang terpelajar.

Tidak seperti kebanyakan pribumi lainnya, Minke mendapatkan kesempatan untuk belajar di sekolah Hindia Belanda. Ia belajar di sekolah yang guru-gurunya berasal dari tanah Eropa (kebanyakan Belanda). Berbagai literasi dan kebudayaan Eropa telah terbentuk di dalamnya.

Ia kemudian sangat mengagumi kebudayaan Eropa dan hampir melupakan negerinya sendiri. Namun pada akhirnya ia menyadari bahwa ternyata kekagumannya itu hanya terhadap ilmu pengetahuannya saja. Ia dipukul oleh kenyataan bahwa bangsanya tengah menjadi budak jajahan Eropa yang tidak menghargai hak asasi manusia pribumi.

Dalam kisahnya untuk memperjuangkan hak pribumi ia bertemu dengan seorang pribumi keturunan Belanda yang memilik wajah Eropa namun berambut dan bermata Indonesia. Ia pun akhirnya terpikat padanya.

Namun pertemuannya dengan Annelies sang gadis keturunan itu justru membawanya pada puncak masalah yang harus ia hadapi di pengadilan Hindia Belanda yang sama sekali tidak memperhatikan hak pribumi di mata hukum.

Kelebihan (Evaluasi)

Keunggulan dari buku ini adalah cerminan sejarah yang sangat kaya dan mendetail. Novel dengan seksama memperhatikan seluruh suasana dan keadaan sosial politik pada masa itu. Apa yang dibawakan tidak seklise kisah penjajahan semata, namun kepelikan yang jarang tersoroti justru muncul dan dibawakan dengan lebih lirih dalam kisahnya.

Kepiawaian Pram dalam menulis benar-benar diperlihatkan dalam buku ini. Gaya bahasanya yang mengalun, buah pikirannya yang tajam, gaya cerita, pemilihan kata, dan bagaimana ia berhasil menyihir pembacanya untuk ikut masuk dan merasakan kisah dan imaji yang tercipta dalam novel ini adalah hal yang langka ditemui.

Kekurangan (Evaluasi)

Hampir tidak ada kekurangan yang menyelubungi novel ini. Pada sebagian bagian mungkin terdapat beberapa istilah dan pemikiran yang akan lebih sulit untuk dicerna. Terutama bagi kaum awam atau seseorang yang literasinya tidak secemerlang Pram.

Namun justru itulah salah satu keistimewaan novel ini, mampu membukakan cakrawala ilmu pengetahuan baru sembari memberikan hiburan baik secara konkret lewat narasi dan kisahnya yang mendebarkan maupun secara spiritual melalui pemikiran baru yang mencerahkan.

Penutup (Rangkuman)

Tidak mengherankan rasanya jika buku ini sempat hampir membawanya untuk mendapatkan penghargaan nobel. Buku yang luar biasa ini mengombinasikan pencitraan yang apik, narasi yang mengasyikan dan pesan moral yang kuat dapat menyihir pembacanya untuk seakan benar-benar masuk ke dalam dunia novel yang dipenuhi berbagai pesona literasi tiada henti.

Berikan Komentar

Kembali ke Atas