Cara menulis puisi sebetulnya sangatlah sederhana, akan tetapi terkadang terlalu banyak yang mempersulit dirinya sendiri. Sebagai produk seni lainnya puisi mendapatkan stigma bahwa yang mampu menulis puisi baik hanyalah orang-orang tertentu saja, katakanlah seseorang yang terlahir dengan bakat untuk menjadi pujangga.

Padahal, kenyataannya kita dapat memetakan berbagai aspek yang membuat suatu puisi menjadi bagus atau indah. Berbagai teori mengenai keberadaannya itu telah dipetakan melalui ilmu pengetahuan kesusastraan sejak lama.

Namun pernyataan “menulis puisi itu sangatlah mudah” mengandung banyak catatan. Menulis puisi itu sangat mudah, tetapi menelurkan kualitas mahakarya sangatlah sulit. Meskipun begitu kita dapat menulis puisi yang baik dan relatif cukup indah terutama untuk konsumsi khalayak.

Cara Menulis Puisi Yang Benar

Harus saya tekankan terlebih dahulu bahwa tidak ada cara menulis puisi yang benar. Puisi merupakan karya seni murni yang seharusnya membebaskan. Namun bukan berarti tidak ada langkah atau tips dan trik yang membantu meringankan beban pekerjaan menulis puisi.

Permasalahannya adalah menulis puisi akan sangat menyita pikiran kita dalam hal rumit yang sebetulnya diciptakan oleh diri kita sendiri ketika kita memosisikan diri menjadi seorang pujangga. Puisi memang produk kreatif dan menggunakan imajinasi sebagai alat utama untuk menciptakannya.

Namun bukan berarti kita tidak dapat menggunakan sains untuk mengakalinya. Inilah mengapa seni dan sains adalah kombinasi kajian ilmu yang mematikan terutama dalam mengarungi industri kreatif.

Pertama, saya ingin memberikan gambaran sebetulnya bagaimana suatu puisi akan dinilai. Terutama dalam suatu perlombaan. Mengapa? Karena terdapat banyak gelagat petunjuk untuk menciptakan maha karya yang besar di dalamnya. Kalaupun tidak, setidaknya terdapat jalan menuju juara lomba di dalamnya.

Cara Menulis Puisi untuk Lomba

Menulis puisi untuk lomba berarti menulis sesuatu yang diinginkan atau didambakan oleh panitia, juri, dan lomba tersebut. Terdengar sedikit picik? Ya. Bukankah berkarya adalah sesuatu yang bajik dan dilakukan dengan hati, jawabannya adalah iya juga.

Namun dalam proses pembiasaan diri untuk mampu berkarya dengan baik terkadang hal seperti ini justru harus dilakukan. Mengapa? Untuk melatih dan mengukur kemampuan kita terhadap standar tertentu. Karena bayaran termahal dalam kebebasan seni adalah buta akan patokan atau standarisasi produk seni yang bermutu itu seperti apa.

Jika kita terus melihat seni sebagai hal yang relatif, maka tidak akan ada seni yang bagus, semua lukisan itu bagus, semua puisi itu indah bahkan seni yang tidak menyenangkan sekalipun adalah karya yang layak untuk dipamerkan. Bisa jadi kita melakukannya, tapi dalam proses pembelajarannya, tidak mungkin.

Sementara itu, jika kita secara objektif mengejar suatu target atau indikator yang diinginkan oleh suatu institusi yang membesarkan dunianya, maka kita akan jauh lebih fokus dan tahu harus berbuat apa, tahu harus menulis seperti apa agar suatu karya yang kita ciptakan diterima oleh orang-orang  atau institusi yang berkaitan.

Dalam dunia kompetisi (olahraga atau e-sport) hal seperti ini biasa disebut dengan objective gaming. Ini adalah urusan untuk memenangkan pertandingan, bukan masalah kita menggocek bola dengan cakap lalu mencetak gol yang cantik dari kejauhan, lupakan bahwa kita mencintai bola (untuk sementara).

Rubrik Penilaian Menulis Puisi

Setiap perlombaan yang diselenggarakan dengan serius akan memiliki semacam format penilaian menulis puisi yang biasa disebut dengan rubrik penilaian. Rubrik ini berisi berbagai aspek penilaian yang dalam penilaian menulis puisi, biasanya mencakup unsur batin dan unsur fisik seperti:

  1. Keselarasan tema
  2. Amanat/pesan
  3. Diksi/pemilihan kata
  4. Penggunaan majas
  5. Penciptaan suasana/imaji

Ini adalah kunci kemenangan kita dalam lomba atau dalam menulis puisi yang dianggap baik, bagus, atau indah. Berikut ini adalah contoh penilaian yang dilakukan melalui rubrik penilaian menulis puisi.

Aspek Penilaian Rincian Kurang (0-25) Cukup (26-50) Baik (51-75) Sangat Baik (76-100)
Isi Keselarasan tema
Mengandung pesan aktual & bermanfaat
Sesuai dengan jenis puisi
Utuh dan tuntas
Diksi & Gaya Bahasa Mencerminkan kekayaan perbendaharaan kata
Bentuk kata berpadu baik dalam bentuk dan makna (kohesi, koheren)
Menggunakan ungkapan atau kiasan yang sesuai konteks
Gaya bahasa variatif (tidak klise)

Seandainya karya kita tidak memuat salah satu unsur batin atau fisik puisi, dapat ditebak apa yang akan terjadi bukan? Penilai, baik itu kritikus, guru, dosen, atau juri lomba akan memberikan nilai 0-25 saja.

Maka dari itu salah satu cara yang paling mudah untuk menciptakan puisi yang baik adalah dengan memastikan seluruh unsur fisik dan batin puisi ada dalam karya yang kita ciptakan. Setelah itu baru kita bicarakan perihal kualitas dari masing-masing unsur.

Jangan lupa bahwa kelima unsur di atas hanyalah contoh saja. Untuk mengetahui berbagai unsur fisik dan unsur batin puisi yang ada dapat dilihat pada artikel di bawah ini:

Pengertian Puisi, Unsur & Jenis Menurut Para Ahli (Lengkap)

Langkah Langkah Menulis Puisi

Melalui pembahasan yang telah dijelaskan sebelumnya, secara objektif kita dapat melakukan beberapa langkah & teknik untuk menulis puisi dengan baik, yakni:

  1. Tentukan tema atau pokok pikiran puisi, pastikan sesuai dengan yang kita atau suatu lembaga/kaum/orang inginkan.
  2. Buat kerangka struktur puisi sesuai dengan jenis puisi yang akan dibuat.
  3. Mulai tulis larik dalam setiap unsur puisi yang ingin dibawakan tanpa memikirkan keindahan atau kepaduannya terlebih dahulu. Hal ini untuk memastikan puisi akan utuh dan tuntas terlebih dahulu.
  4. Kembangkan masing-masing baris pertama puisi menjadi baris yang membantu mengekspresikan atau menyampaikan sesuatu.
  5. Mulai lakukan ungkapan dengan serius, maksudnya ini adalah saat kita berkreasi, jadilah seorang pujangga yang mengekspresikan imajinasinya tanpa keraguan
  6. Analisis dan perhatikan keselarasan tema, penyampaian makna, kepaduan antar kata, keinovatifan majas, dsb.
  7. Jika perlu, lakukan inkubasi atau tidak membaca dan melihat puisi untuk sementara waktu, agar saat kita melihatnya lagi, berbagai ketidaksempurnaan puisi akan tampak lebih jelas dan kita dapat memperbaikinya lagi.

Tips Menulis Puisi

Berikut adalah beberapa tips menulis puisi yang dihimpun berdasarkan kesalahan umum yang biasanya dilakukan oleh seseorang saat menulis puisi.

  1. Saat membuat ungkapan, cobalah untuk memikirkan opsi alternatif yang tidak klise. Misalnya, daripada menggunakan “kolong langit” cobalah ungkapan alternatifnya seperti “rongga langit” karena “kolong langit” sudah terlalu banyak digunakan dan sudah kehilangan pesonanya, terutama di kalangan kritikus sastra.
  2. Jangan membuat narasi, balada mungkin adalah salah satu genre lirik musik yang cukup populer, tapi puisi itu seharusnya untaian kata tak bercerita namun mengungkapkan banyak makna. Biarkan untaian kata-katamu yang menceritakan banyak kisah yang tercipta melalui pembaca atau penikmat puisinya saja, jangan dustai kedaulatan apresiasi mereka (terutama para kritikus).
  3. Hindari ungkapan cengeng yang klise dan terlalu sering digunakan dalam lirik lagu. Puisi adalah medan ekspresi yang harus membebaskan, bukan hanya terdengar haru, mendayu-dayu bagaikan kembang yang layu.
  4. Poin ketiga di atas menunjukkan salah satu kesalahan umum lainnya dari orang yang menulis puisi, rima atau persamaan asonansi sudah ketinggalan zaman. Dalam beberapa kasus mungkin rima akan terdengar apik, namun jangan mengeksploitasinya. Hal ini mungkin sama kasusnya dengan bagaimana penyanyi terlalu banyak menggunakan vibra, terutama di Indonesia.
  5. Jaga kesederhanaan medan makna yang digunakan dalam puisi. Semakin mengerucut diksi, majas, dan imaji yang digunakan dalam puisi maka semakin jelas tema pokok permasalahan yang dibawakan dan semakin baik apresiasi yang akan dihasilkan.
  6. Jangan sampaikan pesan secara eksplisit atau secara tegas, atau dengan terang-terangan menasihati pembaca. Lagi-lagi, hargai intelektualitas pembaca anda. Biarkan pesan, amanat, atau mungkin wacana permasalahan sosial yang ingin anda sampaikan berbicara sendiri kepada penikmat puisi.

Penutup

Penilaian semacam rubrik penilaian menulis seperti di atas tidaklah sempurna. Tetapi, penilaian semacam itu jauh lebih baik jika dibandingkan penilaian “bagus atau jelek” semata. Karena penilaian itu jauh lebih objektif serta sesuai dengan kaidah evaluasi yang harus valid dan reliable.

Apakah kita harus benar-benar mempedulikannya? Lagi-lagi, bukankah puisi itu seharusnya sesuatu yang bajik, agung, dan memberikan kebebasan berekspresi baik kepada penyair maupun pembacanya? Ya dan tidak. Ya, karena pada akhirnya kita harus mampu mendobrak berbagai penilaian konvensional yang akan menjebak ekspresi dalam suatu zona penilaian yang sama.

Tidak, karena bagaimana kita tahu bahwa kita telah keluar dari zona penilaian yang sama jika kita tidak mengetahui zona sebelumnya itu seperti apa? Jauh lebih menyedihkan ketika kita merasa telah keluar dari kotak padahal masih berada dalam kotak yang sma hanya karena kita tidak pernah benar-benar tahu di mana batas kotak sebelumnya.

Sebagai catatan akhir, tidak ada referensi atau daftar pustaka dalam artikel kali ini karena semua yang ditulis di sini adalah murni curahan pemikiran penulis. Penulis yang mungkin bukan seorang penyair, namun penikmat sastra yang antusias dan rindu akan karya-karya sastra baru yang menggemparkan.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *