Menyanyikan lagu tradisional akan membutuhkan teknik serta gaya yang berbeda dan sangat tergantung dari suku atau wilayah lagu tradisional tersebut berasal. Apalagi di Indonesia, di mana setiap suku memiliki lagu yang berbahasa ibu yang tak lain adalah bahasa daerah.

Menyanyikan lagu daerah ini juga biasanya diiringi dengan alat musik tradisional. Indonesia memiliki lagu dan alat musik tradisional yang mendapat pengaruh dari berbagai negara seperti India, China, Portugis, serta negara-negara lainnya. Hal tersebut semakin memperkaya serta membedakan lagu tradisi di Indonesia ini.

Sudah sepatutnya kita menyambut baik berbagai kekayaan serta kearifan lokal di nusantara. Oleh karena itu, berikut adalah berbagai uraian yang membahas mengenai teknis, gaya, dan aspek-aspek lainnya dalam menyanyikan lagu tradisional.

Teknik dan Gaya Menyanyi Lagu Daerah

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, lagu-lagu tradisional di Indonesia menggunakan bahasa daerah setempat. Lagu-lagu daerah ini juga biasanya diiringi dengan seperangkat alat musik daerah yang sering disebut dengan karawitan. Istilah karawitan untuk menunjuk pada seperangkat alat musik tradisional secara lengkap.

Kebanyakan karya-karya seni musik (karawitan) yang dimainkan dengan berbagai ansambel gamelan ataupun pertunjukan lain biasanya bersifat tradisional dan anonimus. Anonimus maksudnya adalah tidak diketahui siapa penciptanya karena lagu dikembangkan dan diturunkan secara terus-menerus tanpa pengambilan hak cipta oleh seseorang.

Oleh karena itu, usia sebuah komposisi karawitan sangat sulit untuk ditentukan. Sering kali seorang pemain/seniman ahli karawitan menambah atau mengurangi komposisi karawitan yang dimainkan, begitu juga beberapa gaya. Pada musik karawitan Betawi gaya dalam gambang kromong disebut liaw sangat lazim pada periode tertentu dan wilayah yang tertentu.

Gaya Musikal Lagu Tradisional

Komposisi karawitan di setiap daerah yang berbeda selanjutnya dapat mengembangkan perbedaan-perbedaan dari sebuah wilayah dengan wilayah lainnya sepanjang waktu. Hal inilah yang menyebabkan munculnya gaya musik lagu tradisional yang berbeda-beda pula. Gaya musikal adalah ciri khas atau karakteristik musikal yang dihasilkan dari beberapa kondisi. Menurut Tim Kemdikbud (2017, hlm. 150) perbedaan gaya lagu tradisi dapat dibagi menjadi beberapa gaya di bawah ini.

  1. Gaya lokal,
    adalah karakteristik cara menyanyikan lagu daerah yang berbeda dengan daerah lainnya. Pada isu globalisasi, disebut sebagai entitas lokal genius.
  2. Gaya individual,
    adalah tipologi karakteristik seorang tokoh pencipta lagu-lagu yang membedakannya dengan pencipta lagu lainnya.
  3. Gaya periodikal,
    adalah tipologi karakteristik zaman tertentu yang menghasilkan gaya musikal tertentu. Misalnya gaya dalam bentuk musikal, adalah tipologi karakteristik yang dapat dibedakan dari berbagai bentuk karya musikal yang ada, misalnya pada berbagai karya musik Betawi. Musik Betawi di antaranya dalam gambang kromong lagu sayur, dengan lagu phobin, atau dalam keroncong tugu antara keroncong asli, langgam, dan stambul. Dalam karawitan Betawi gaya atau musical style dikenal dengan istilah Liaw (Tim Kemdikbud, 2017, hlm. 150).

Pada pertunjukan lagu-lagu daerah, tentunya lagu dibawakan oleh seorang penyanyi. Penyanyi lagu daerah yang diiringi musik Tradisional di Jawa disebut dengan Sinden. Hal itu berlaku juga di daerah Jawa Barat atau suku Sunda dan Bali. Sementara itu, di daerah Sumatra Utara penyanyi lagu tradisional sering disebut dengan Perkolong-kolong. Di Kalimantan, penyanyi lagu tradisi disebut dengan Madihin yang menyanyikan pantun-pantun dengan diiringi tabuhan gendang. Setiap daerah di Indonesia memiliki nama tersendiri bagi seorang penyanyi yang diiringi dengan orkestrasi musik tradisional.

Menyanyikan Lagu Tradisional Secara Unisono

Menyanyikan lagu tradisional pada beberapa suku dan daerah lebih sering dilakukan secara seorang diri. Namun ada pula yang dilakukan secara berkelompok. Contohnya, madihin menyanyikan pantun seorang diri sekaligus sebagai pemusiknya. Sementara itu, sinden dapat dilakukan secara berkelompok tetapi dapat juga dilakukan seorang diri. Mereka menyanyi dalam satu suara atau sering disebut dengan menyanyi secara unisono. Menyanyi secara unisono membutuhkan kerja sama antara anggota kelompok karena jika berbeda sendiri suaranya akan terdengar tidak bagus.

Menyanyikan lagu tradisional pada masyarakat sering dilakukan sesuai dengan kebutuhan. Maksudnya, ada lagu-lagu yang dinyanyikan pada saat upacara tertentu seperti pernikahan, kelahiran, kematian, atau permainan. Ada pula lagu-lagu yang berisi nasihat atau sanjungan terhadap makhluk sesama. Ibu-ibu di daerah masih sering menyanyikan lagu nasihat saat menidurkan anaknya. Demikian pula anak-anak dan remaja masih sering menyanyi sambil melakukan permainan. Hal ini membuktikan bahwa menyanyi secara unisono maupun perseorangan sering dilakukan oleh masyarakat.

Setiap daerah tentunya memiliki lagu-lagu yang dinyanyikan pada saat tertentu dengan bahasa daerah. Lagu-lagu tersebut merupakan kekayaan yang dapat dijadikan sebagai salah satu sarana membentuk karakter dan pendidikan sikap pada anak dan remaja. Nasihat yang disampaikan melalui lagu tentu lebih bermakna dan dapat diterima. Oleh karena itu, kita perlu memahami dan mempelajari budaya-budaya daerah lain selain budaya kita sendiri. Dengan mempelajari bahasa daerah lain melalui nyanyian kita dapat memahami makna dan arti lagu tersebut dalam kehidupan bermasyarakat.

Referensi

  1. Tim Kemdikbud. (2017). Seni Budaya VIII. Jakarta: Pusat Kurikulum dan Perbukuan, Balitbang, Kemendikbud.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.